Another Blog

Pohon


POHON (TREE)
Pohon (Tree) didefinisikan sebagai graph terhubung yang tidak mengandung sirkuit.
Sedangkan Hutan (Forest) adalah graph yang tidak mengandung sirkuit. Jadi pohon
adalah hutan yang terhubung.
Untuk itu perlu diingat kembali bahwa :
•  Suatu Graf G disebut terhubung apabila untuk setiap dua simpul dari graf G selalu
terdapat jalur yang menghubungkan kedua simpul tersebut.
•  Sirkuit atau cycle adalah suatu lintasan tertutup dengan derajat setiap simpul dua.
 
Contoh :    
 
 
Sifat :
Suatu Graf  G adalah Pohon jika dan hanya jika terdapat satu dan hanya satu jalur
diantara setiap pasang simpul dari Graf G.
 Pohon (Tree)
 
Teorema :
Suatu Graf G dengan n buah simpul adalah Pohon jika :
(1)  G  terhubung dan tak mengandung sirkuit, atau  
(2)  G tidak mengandung sirkuit dan mempunyai n - 1  buah ruas, atau  
(3)  G mempunyai n - 1 buah ruas dan terhubung
 
Teorema :  
Pohon (dan hutan) adalah berwarna 2.
 
POHON RENTANGAN (SPANNING TREE)
Suatu pohon rentangan atau  spanning tree adalah suatu subgraf dari graf G yang
mengandung semua simpul dari G dan merupakan suatu pohon.
 
GRAF G  SPANNING TREE
n simpul  n simpul
m ruas  n – 1 ruas
 
 
 
Contoh :
Keterangan
Branch
Chord
 
Chord  m - (n - 1)
Cabang (Branch)
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  2 
 Pohon (Tree)
 
Contoh :  
Graf G
 
 
Spanning tree dari graf G
 
 
POHON RENTANGAN MINIMAL (MINIMAL SPANNING TREE)  
Apabila G suatu Graf berbobot (Suatu  Network), maka pohon rentangan minimal dari
graf adalah pohon rentangan dengan jumlah bobot terkecil.
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  3 
 Pohon (Tree)
 
Untuk mendapatkan pohon rentangan minimal dapat digunakan Algoritma berikut :
SOLIN
1.  Urutkan ruas dari G menurut bobotnya, dari besar ke kecil.  
2.  Lakukan penghapusan ruas berdasarkan urutan yang sudah dilakukan, dengan
ketentuan bahwa penghapusan ruas tersebut tidak menyebabkan graf menjadi
tidak terhubung.
 
 KRUSKAL
1.  Urutkan ruas dari G menurut bobotnya, dari kecil ke besar.
2.  Lakukan penambahan ruas berdasarkan urutan yang sudah dilakukan, dengan
ketentuan bahwa penambahan ruas tersebut tidak menyebabkan adanya sirkuit.
 
PRIM’S
= Kruskal + menjaga graf tetap terhubung
 
Contoh :
 
Total bobot = 4 + 3 + 2 + 5 + 2 + 4 + 2 + 2 + 3 = 27 
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  4 
 Pohon (Tree)
 
POHON BERAKAR (ROOTED TREE)
Suatu pohon berakar R adalah suatu pohon  bersama dengan suatu simpul r yang
dirancang/ditunjuk sebagai akar (root) dari R.  
•  Seperti diketahui bahwa hanya terdapat satu jalur antara r dengan simpul lain v
pada pohon pohon tersebut.  
•  Panjang jalur antara r dengan simpul v disebut level atau kedalaman simpul v.  
•  Simpul bukan akar, yang berderajat satu disebut daun. Jalur antara suatu simpul
dengan suatu daun disebut cabang (branch).
Contoh :
 
•  Simpul u dikatakan mendahului simpul v jika jalur dari akar r ke v melalui u.  
•  Dikatakan u mendahului langsung v bila u mendahului v serta simpul u dan v
berdampingan.  
•  Pada contoh di atas, a mendahului d, mendahului e, dan mendahului h.
 
Suatu pohon berakar dapat digunakan untuk menelusuri semua kemungkinan dari
kejadian, dengan masing-masing kejadian dapat muncul dalam sejumlah hingga cara.
Bebarapa contoh lain yang penting dari pohon berakar adalah pohon binar (binary tree)
dan pohon sintaks (syntax tree) atau pohon derivasi (derivation tree).
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  5 
 Pohon (Tree)
 
POHON BINAR (BINARY TREE)
Dalam struktur data, pohon memegang peranan yang cukup penting. Struktur ini
biasanya digunakan terutama untuk menyajikan data yang mengandung hubungan
hierarkykal antara elemen-elemen mereka.  
Bentuk pohon khusus yang lebih mudah dikelola dalam komputer adalah pohon
binary. Bentuk ini merupakan bentuk pohon yang umum. Sebuah pohon binar T
didefinisikan terdiri dari sebuah himpunan hingga elemen yang disebut simpul,
sedemikian sehingga :
a.  T adalah hampa (disebut pohon null) atau
b.  T mengandung simpul R yang dipilih disebut akar (root) dari T, dan simpul sisanya
membentuk 2 pohon binary T1 dan T2 yang saling lepas.
Setiap simpul didalam pohon binar hanya dapat mempunyai 0, 1 atau 2  successor
(turunan langsung).
Untuk menyajikan pohon binar, simpul akar adalah simpul yang digambar pada bagian
paling atas. Sedangkan suksesor kiri (left successor) digambarkan sebagai garis ke kiri
bawah dan suksesor kanan (right successor)  sebagai garis ke kanan bawah.
 
 Contoh :
 
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  6 
 Pohon (Tree)
 
¾  B adalah left successor dan C adalah right successor dari simpul A
¾  Left subtree dari root A terdiri dari simpul B, D, E, F  
¾  Right subtree dari root A terdiri dari simpul C, G, H, J, K, L
¾  F adalah left successor dari simpul E
¾  L adalah right successor dari simpul J
¾  Kedalaman atau ketinggian (depth/height) dari pohon binar T adalah banyak
maksimum simpul dari cabang di T. Untuk pohon binar di atas, ketinggiannya
adalah 5.
 
Pohon biner T dan T′ disebut similar jika strukturnya (bentuknya) sama.
Pohon biner T dan T′ disebut salinan (copy) jika strukturnya (bentuknya) sama dan
nama simpulnya sama.  
 
Contoh  :  
Gambar semua kemungkinan pohon biner yang non-similar dengan 3 simpul
 
 
POHON BINAR LENGKAP
Suatu pohon binar T dikatakan lengkap bila setiap tingkatnya, kecuali mungkin tingkat
yang terakhir, mempunyai semua simpul yang mungkin, yaitu 2r simpul untuk tingkat
ke-r, dan bila semua simpul pada tingkat terakhir muncul di bagian kiri pohon.
 
Kedalaman atau ketinggian pohon binar lengkap T dengan n simpul :  INT(2log n) + 1 
 
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  7 
 Pohon (Tree)
 
Contoh :
 
 
POHON - 2 
Pohon binar T dikatakan pohon-2 atau pohon binar yang diperluas (extended binary tree)
bila setiap simpul mempunyai 0 atau 2 anak.
•  Simpul dengan 2 anak disebut  simpul internal, digambarkan sebagai  lingkaran.
Biasanya berfungsi sebagai operator.
•  Simpul dengan 0 anak disebut simpul eksternal, digambarkan sebagai segi-empat.
Biasanya berfungsi sebagai operand.
Contoh : Pohon-2 yang menyajikan ekspresi (a-b)/((c+d)*e)
 
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  8 
 Pohon (Tree)
 
POHON SINTAKS (SYNTAX TREE)
Untuk menjelaskan mengenai bahasa secara teoritis dan formal, kita lihat terlebih
dahulu sebuah kalimat sehari-hari dalam bahasa Indonesia, yaitu :
 
Si kucing kecil menendang bola besar
 
Gambar penguraian kalimat di atas membentuk struktur pohon, yang disebut pohon
sintaks dari kalimat. Disini kalimat dibagi-bagi berdasar jenis dan fungsi kata. Dari
pelajaran bahasa Indonesia kita tahu bahwa kalimat di atas telah benar susunannya,
atau telah benar tata bahasanya.
Pohon sintaks dari kalimat di atas dapat dilihat sebagai berikut :
 
 
Derivasi adalah proses pembentukan untai terminal dengan melakukan sederetan
produksi menggunakan himpinan produksi yang ada.
Himpunan produksi dari pohon sintaks diatas adalah :
1.  <Kalimat>   → <Subjek> <Predikat>
2.  <Subjek>     → <Kata Sandang> <Kata Benda> <Kata Keadaan>
3.  <Predikat>   → <Kata Kerja> <Objek>
4.  <Objek>     → <Kata Benda> <Kata Keadaan>
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  9 
 Pohon (Tree)
 
5.  <Kata Sandang>  → si
6.  <Kata Benda>    → kucing | bola
7.  <Kata Keadaan>  → kecil |besar
8.  <Kata Kerja>    → menendang
 
 
Soal Latihan :
Lakukan derivasi terhadap untai terminal x1x2x3 dengan himpunan produksi sebagai
berikut :
1.  <OPERAND>  → <ID> | <INTEGER>
2.  <ID>   → <LETTER> <LIST>
3.  <LETTER>  → x | y | z
4.  <LIST>   → <LETTER> < LIST> | <DIGIT> <LIST> | ^
5.  <DIGIT>   → 0|1|2|3|4|5|6|7|8|9 
6.  <INTEGER>  → <SIGN> <DIGIT> <DIT> | <DIGIT> <DIT>
7.  <SIGN>   → - |+
8.  <DIT>   → <DIGIT> <DIT> | ^
 
Logika dan Algoritma – Yuni Dwi Astuti, ST  10

tags: jual kebun